Saturday, October 31, 2009

LAFAZ YANG TERSIMPAN

Assalamualaikum...

Entah kenapa perasaan sebegini dirasai. Tiba2 rasa rindu pada ibu dan ayah dikampung halaman menerjah mindaku. Terlalu sayang pada mereka. Bukan hari ini sahaja rasa ini datang. Tapi hari2 sebelumnya juga begitu. Kerana terlalu merindui dan tiada tempat untuk aku meluahkannya, maka hari ini aku coretkan di blog ku ini. Namun begitu, terlalu sukar untuk aku melafazkan rasa sayang itu pada ibu dan ayahku...

"Mek, abah... Tie sayang mek ngan abah.."

Itulah terkadang sikap kita. Anak yang sudah dewasa seakan malu untuk melafazkan kata 'sayang' kepada orang yang cukup kita sayang. Hanya mampu dilafazkan melalui tingkah laku. Benar kita sayang pada mereka. Benar kita kasih pada mereka. Tapi tak mampu. Hanya tinggal 'Lafaz Yang Tersimpan'.

Andai termampu, usaplah tangan mereka. Kucuplah pipi mereka. Luahkanlah kata yang amat bermakna dan berharga itu. 'Ibu, Ayah.. Saya sayang ibu dan ayah'.. Sebelum sampainya saat mereka menutup kedua mata mereka...

Lafaz Yang Tersimpan

Luluh hatiku yang sayu
Menatap wajahmu tenang dalam lena
Kasih zahirkan laku
Sedangkan bibirku jauh dari lafaznya

Dan raut tuamu membekas jiwaku
Meredakan rindu mendamaikan kalbu
Tak mungkin kutemu iras sentuhanmu
Biarpun kuredah seluruh dunia
Mencari gantimu

Betapa sukarnya menyusun bicara
Meluahkan rasa menuturkan sayang
Kasih yang terlimpah hanya sekadar tingkah
Cuma ungkapan kebisuan yang melindungkan kalimah rahsia

Masih kubiarkan waktu
Melarikan lafaz kasihku padamu

Mengapakah sukar menyusun bicara
Meluahkan rasa menuturkan sayang
Kasih yang terlimpah hanyalah sekadar tingkah
Cumalah ungkapan bisu kalimah rahsia

Apakah yang hilang andai dilisankan
Bait penghargaan penuh kejujuran
Tak mungkin terlihat cinta yang merona
Jika hanya renungan mata yang bersuara
Bukan atur kata

Tiada lagi ertinya pengucapan
Anadai akhir nafas di hujung helaan
Sebelum mata rapat terpejam
Usah biar kehilangan
Menggantikan lafaz yang tersimpan..


No comments:

Post a Comment