Sunday, November 8, 2009

BERJALAN, MENTAFSIR. MELIHAT

Assalamualaikum..

Hari ini cuaca cerah.. Tapi tak lama.. Sebelah petang nye hujan. Itulah kehidupan. Tak boleh nak jangka. Kadang2 hidup tu indah tapi tak lama. Tapi bukan itu yang aku nak ceritakan.

Alhamdulillah... Hari ini aku dapat momentum baru untuk aku terus menulis. Momentum yang aku dapat hanya dengan duduk dan melihat. Dalam kesibukan aku mengulangkaji utk final exam, masih sempat untuk aku "Berjalan, Mentafsir, Melihat". Peluang itu takkan aku lepaskan kerana dengan melihat, aku bisa mentafsir. Tapi awas, tafsiran itu tak semestinya satu tafsiran yang benar. Sepetang aku dipantai mencari angin damai, pelbagai ragam yang dapat aku saksikan. Keadaan pantai yang awalnya lengang tanpa bayang manusia makin menampakkan kelibat selepas waktu Asar. Aku yang pada mulanya hanya sendirian disitu mula mendapat 'teman' lantaran semakin ramai yang datang ke pantai mungkin untuk 'lepak' barangkali. Aku biarkan mereka dengan gelagat mereka masing2. Masih banyak chapter yang terpaksa aku habiskan.

Pada awalnya aku biarkan saja orang disekelilingku datang utk sama2 mencari angin damai. Mungkin kerana mereka sendirian.. Sama seperti aku. Tapi akhirnya.. Fikiranku makin melayang melihat gelagat beberapa pasangan kekasih. Tumpuan ku tidak lagi pada bacaan.. Tetapi pada mereka. Berlari berkejaran di pesisir pantai.. Penuh dengan gelak tawa. Indahnya percintaan dunia. Mungkin tidak sesuai bagi aku untuk berkata sedemikian. Tapi, itulah manusia. Aku juga manusia biasa. Pastinya rasa ingin berteman sebegitu. Tapi aku masih lagi berpijak di bumi Allah ini, menghirup udara percuma Allah ini dan merasai pelbagai nikmat Allah di bumi ini. Seharusnya aku tidak lupa janji aku padaNya. Bukan itu yang kucari. Biarkan.

Berbalik pada pasangan kekasih tadi, aku mula mentafsir dan berfikir. Mengapakah mereka ini berkasih kasihan, berpegang pegangan. Tidakkah mereka tahu? Itukan salah? Bukan itu syariat yang ditetapkan. Sebenarnya aku tak mampu untuk menjawab. Mungkin kerana aku bukan berada di situ. Mungkin aku bisa menjawabnya suatu hari nnti dengan jelas. Kehidupan ini penuh makna. Mungkin aku bisa mentafsirnya suatu hari nanti.. Aku berharap agar aku lebih bijak untuk mentafsir kehidupan ini..

No comments:

Post a Comment